Sekilas

Minggu, 22 Januari 2017

Lupus - 05 Terang Bulan


Yang namanya remaja setiap ada kesempatan libur, pasti tak akan dilewatkan begitu saja. Selalu ada saja yang dikerjakan. Dan pada saat-saat liburan, justru kreativitas mereka lebih menonjol. Menciptakan kegiatan apa saja yang bisa menimbulkan keasyikan tersendiri. Yang kesemuanya ini akan segera dilupakan ketika mereka kembali harus menekuni buku sekolah. Memaksa diri belajar, meski pikiran tetap melayang.

   Dan keasyikan kala liburan itu kadang menjadi mode, yang cepat mewabahi remaja. Sulit ditemukan siapa yang memulai, tapi sudah mewabah dengan satu orang saja yang memulai. Seperti sekarang, pas hari jumat, Irvan begitu gembiranya ketika baru menyadari bahwa besok ada tanggalan merah. Berarti ada dua hari libur: Sabtu dan minggu. Cukup bikin acara khusus. Maka dia pun menghampiri Lupus yang lagi asyik menyalin peer kimia dari buku Utari.

   “Hei, kamu pasti kegirangan banget mendengar ide cemerlang saya kali ini!” sahutnya sambil menepuk bahu Lupus. Lupus tak bereaksi, terus mengerjakan pekerjaan rutinnya : nyalin pe-er. Dia memang nggak hobi bikin pe-er. Wong dia pernah berkata bahwa waktu yang terluang dirumah adalah saat-saat yang tepat untuk mengerjakan hobi. Dan kamu tau pelajaran kan tidak boleh mengganggu hobi... Makanya kalau ada peer, dia pasti rajin datang pagi-pagi. Langsung mencari Utari yang suka rajin bikin pe-er.

   “Begini lho, Pus. Sabtu dan Minggu besokkan kita libur. Saya punya ide untuk mengisi hari hari yang sangat bersejarah itu. Kamu tau nggak, pada malam itu akan ada terang bulan. Nah, kita bisa hura-hura ke Puncak. Seperti anak-anak lainnya. Wah, pasti rame sekali deh!” lanjut Irvan.

   “Rame?” tanya Lupus sambil terus nyalin peer.

   “Iya. Kamu nggak tau ya, kalau anak-anak banyak yang pergi ke Puncak kalau lagi terang bulan? Wah – kuno. Asyik sekali, kan.”

   “Nanti malam?”

   “Iya, nanti malam. Kan besoknya libur dua hari tuh. Cukup deh buat hura-hura.”

   “Ke Puncak?”

   “Iya. Kita bisa ajak anak-anak lainnya seperti si Ridwan, Anto, Roni... wah-mereka pasti setuju. Gimana?”

   “Kapan?”

   “Nanti malam. Soalnya kendaraan gampang deh. Saya bisa usahakan pinjam Bokap.”

   “Sama siapa?”

   “Ya... kita ajak teman-teman kita. Seperti si Ridwan, Anto, Roni...”

   “Ajak ke mana?”

   “Ke Puncak. Wah nggak bisa kebayang. Bakalan rame deh. Bisa ketemu teman, cewek kece... Percaya deh sama saya. Kamu pasti suka. Di sana rame sekali...”

   “Rame?”

   Irvan melotot. Keterlaluan, dia baru sadar kalau baru dikerjai Lupus. Anak ini memang sialan banget, orang udah cerita serius-serius malah dipermainkan. Nggak bisa menghargai ide cemerlang orang lain, ya?

   “He, lu tau dodol nggak ?” bentak Irvan kesal.

   Lupus Cuma ngikik (nggak tau ngikik, ya? Sama aja dengan ngakak, tapi bunyinya seperti kuntilanak cekikikan). “Sori deh. Abis kamu juga sih nakal. Orang lagi asyik-asyik nyalin pe-er diajak ngomong terus. Nanti kan nggak bisa selesai. Saya bisa disetrap. Setelah keluar main nanti deh kita omongin lagi. Oke? Nah, sana. Maen dulu. Ini ada gocap kalau kamu mau beli es atau apa gitu...”

   Irvan mendengus, dan dengan dongkol dia pergi


•••


   Begitu keluar main pertama, Irvan langsung mengumpulkan teman-temannya: Lupus, Ridwan,Anto, dan Roni. Dengan semangat ’45, dia menyampaikan ide cemerlangnya. “Nah, seperti yang saya bilang tadi, kita bikin acara nanti malam. Semua ngumpul di rumah saya nanti sore sekitar jam lima. Saya bisa usahain pinjam minibis Bokap. Biar udah tua, tapi tuh mobil ngirit banget. Dengan 10 liter bensin, cukup untuk Jakarta-Puncak pulang pergi. Apalagi kalau pakai bensin campur; dua liter cukup!”

   “Ngaco, mana mungkin cukup dua liter?” bantah Lupus.

   “Lho, kan pake bensin campur. Campur dorong, gitu. Jadi kalau udah abis bensinnya, kalian dorong rame-rame sampe Puncak. Hehehe...“ Irvan tersenyum puas. Gantian Lupus yang keki.

   “Hampir lucu!” sahut Lupus dongkol.

   “Oke, gimana? Setuju, kan? Saya deh yang bawa mobilnya. Kalian cukup mempersiapkan perlengkapan lainnya. Misalnya kompor, panci, beras, sleeping bag...”

   “Dikata mau kemping apa?”

   “Habis bawa apaan dong?”

   “Ya, bawa aja makanan kecil yang murah tapi meriah...” usul Lupus.

   “Misalnya?” Irvan jadi tertarik.

   “Semut rang-rang...”

   “Asem! Ya, gitu aja deh. Bawa sendiri apa apa yang kita perlukan nanti. Dan inget, kita nggak usah ajak cewek kita. Nggak seru. Ntar nggak bebas. Kita nggak bisa ngeceng.”

   Semua mengangguk cepat.

   “Tapi yang penting semua pada bawa makanan yang banyak, ya?” sahut Lupus lagi. Dia memang paling hobi kalau diajak makan. Nggak kenal basa basi, langsung sikat. Wong dia punya prinsip sama dengan temannya Rosfita yang juga doyan makan itu. Katanya, jangan pernah mengecewakan orang yang sudah berbaik hati nawarin makanan. Dosa besar! Sampai-sampai Lulu, adik Lupus, pernah berkomentar,“Kalau kita berdiri di atas tumpukan nasi di piring Lupus, pasti seluruh pulau Jawa kelihatan.” Lupus keki juga. Tapi dia memang makannya banyak. Sering di pesta ulang tahun teman temannya, dia nggak sadar ngambil nasi kebanyakan. Sampai teman-temannya pada berkomentar,”Doyan atau rakus, Pus?”

   “Nggak, Cuma kesurupan,” balas Lupus dongkol.

   Dan anehnya biar doyan makan, Lupus tetap aja berbadan langsing. Cuma jempolnya aja yang makin gede. Mungkin semua vitamin masuk kesitu.

   Dan percakapan kelima cowok itu terhenti ketika Boim masuk ke kelas.

   “Set... ada Boim. Dia nggak ikutan, kan? Abis suka norak sih!” bisik Roni. Semua pada diam.

   “Hayo, kok jadi pada bungkam. Abis ngegosipin saya, ya?” ujar Boim lantang.

   “Kok tau? Padahal kita nggak niat jahat. Sumpah deh!” jawab Lupus polos.

    “Tau dong. Pasti kalian lagi ngomongin kenapa saya kemarin bisa jalan-jalan sama Svida,ya?”

   “Bukan. Kita lagi main tebak-tebakan; benda apa yang serba keriting. Ya rambutnya, ya hidungnya, ya bibirnya, ya alisnya dan bulu-bulu lainnya, tapi benda itu hidup. Terus kita semua jadi inget kamu. Padahal sungguh mati deh, kita nggak maksud begitu tadinya. Cuma iseng aja bikin teka-teki. Dan kamunya, panjang umur sekali. Lagi diteka-tekiin ee... tau-tau nongol.”

   Boim langsung ngeloyor pergi.


•••


   Lupus memang tau kalau minibis yang akan dibawa Irvan sudah agak tua, tetapi nggak kebayang akan sebobrok ini. Lupus sempat heran ketika melihat bodi mobil yang benar-benar menyedihkan itu. “Eh, apa masih bisa jalan, nih?” tanya Lupus ragu.

   “Jangan menghina! Gini-gini masih bagus mesinnya. Masih kuat dibawa ke Surabaya. Udahdeh, naik aja. Kita berangkat sekarang.”

   Dan benar, meski tua toh mobil itu sekarang bisa berjalan dengan mulus menelusuri jalan tol yang sepi lepas magrib. Irvan dan Roni duduk di depan. Di deretan kedua, Anto sama Ridwan. Dan Lupus paling belakang sendirian. Asyik membuka-buka makanan bawaannya. Ada cokelat, permen karet, kuaci, kacang sukro, selai pisang, keripik, dodol, dan sejenisnya. Persis orang mau mudik lebaran. Sebagian memang dikasih Rina. Tadi, sebelum pergi, dia sempat pamit sama doinya itu. Minta doa restu. Langsung aja dibekali macem-macem buat di jalan. Anto, Ridwan, Roni dan Irvan juga sempat pamitan sama doinya masing-masing. Dan sekarang mereka lagi membayangkan suasana di sana nanti. Ketemu teman-teman lain, sama-sama memandangi bulan yang bersinar penuh. Dengan udara Puncak yang dingin. Sementara di bawah terhampar indah permadani alam. Terdiri dari kelap-kelip lampu kota di kejauhan. Duh, betapa indahnya hidup di dunia ini. Belum lagi kalu dijalan bisa ketemu cewek kece. Eh, tapi apa iya bisa ngegodain cewek dengan mobil butut keluaran zaman rikiplik beginian?

   Tapi Tuhan memang Maha Adil. Di dekat Puncak, tiba-tiba melintas seorang cewek manis. Irvan langsung mengerem.

   “Busyet, kece banget tuh cewek. Sendirian lagi. Kita ajak , yuk?”

   Secara serentak mereka langsung melongokkan kepalanya ke jendela. Di luar memang berjalan cewek manis. Berdandan rada menor, tapi justru makin asyik.

   “Iya-ya. Kita ajak aja. Lumayan kan buat...”

   “Hus, dosa lho. Kita kan udah janji sama cewek-cewek kita untuk nggak serong?”

   “Ini bukan serong. Cuma buat iseng. Nggak apa-apa, kok. Wajar. Namanya juga cowok. Yuk, kita ajak aja.”

   Lupus ragu, tapi ya setuju juga.

   “Siapa yang berani ngajak? Kamu aja deh, Pus. Kamu kan suka nekat orangnya!”

   “Lho kok saya?”

   Tapi karena teman-temannya memaksa, Lupus turun juga. Sempat baca Bismillah sepuluh kali.

   “Eh, halo. Saya mau numpang tanya. Jalan kePuncak lewat sini, ya?” sahut Lupus setelah dekat dengan cewek itu.

   “Iya. Terus aja...” suara cewek itu terdengar merdu sekali.

   “Masih jauh nggak?”

   “Ya, lumayan juga. Kenapa sih? Mau ke Puncak mas?”

   “Iya. Mau ikut nggak? Di sana kan lagi rame kalau malam terang bulan begini. Ikut aja yuk, dari pada sendirian. Jangan takut deh, saya orang baik-baik. Nggak niat mau nyulik kamu. Sumpah!”

   Cewek itu tersenyum. Dan entah kenapa, akhirnya cewek itu nurut juga. Ridwan, Irvan,Roni, dan Anto langsung melonjak-lonjak kegirangan.


•••


   Minibis itu sedang melaju dengan cepatnya, ketika mendadak jaipongan gila-gilaan. Semua orang yang di dalam menjerit. Saling berpegangan. Irvan dengan refleks mengerem mobil yang tak terkontrol itu. Dan tak pelak, semua pada terjerembab ke depan. Lupus yang paling malang. Lagi asyik-asyik makan permen karet, jadi tertelan. Padahal kan anak kecil juga tau, kalau permenkaret itu nggak boleh ditelan.

   “Ada apa, Ir? Mau akrobat, ya?” seru mereka serempak.

   “Enak aja. Tadi ada batu besar di tengah jalan. Saya nggak bisa menghindar. Dan roda mobilnya jadi pecah. Daripada memaki-maki begitu, lebih baik bantu saya ganti ban,” jawab Irvan. Semua pada turun. Termasuk cewek cakep itu. Semua pada memeriksa ban yang pecah.

   “Oh, God! Saya lupa nggak bawa ban serep. Bagaimana ini?” teriak Irvan setelah memeriksa ke tempat ban. Semua anak pada berpandang pandangan. Kecemasan menjalar di wajah-wajah mereka. Apalagi ketika tiba-tiba gemuruh terdengar di kejauhan. Langit menjadi hitam kelam. Sinar bulan purnama dan bintang-bintang secara perlahan tertutup awan gelap. Kabut malam pun mulai turun, dan menyelimuti keadaan sekitar situ. Dan semua pada berebut masuk ketika hujan turun dengan derasnya. Menghancurkan harapan mereka semua untuk bisa menikmati malam indah, bercanda di bawah terang bulan.

   Tak ada yang berbicara. Semua seperti menyesali nasib. Tapi ya mau apa lagi kalau sudah begini. Tiba-tiba mereka semua sadar, bahwa gadis itu sudah tak bersama mereka lagi. Menghilang entah ke mana.

   “Ke mana perginya? Apa dia ikut dengan mobil yang tadi lewat? Atau...”

   Semua jadi mendadak saling mendekat.

   “Atau... dia itu setan?” suara Irvan terdengar kering.

   Lupus langsung meloncat. Nggak tega membayangkan, gimana kalau gadis itu beneran setan. Padahal kan dia yang ngajak.

   “Ini pasti ganjaran buat kita. Cewek tadi itu pembawa sial. Hi... kita telah berdosa menyia nyiakan kesetian cewek-cewek kita. Cowok memang egois,” ujar Irvan serius. Yang lain terdiam.

   “Tadi, waktu kamu ngajak cewek itu, ada sesuatu yang aneh nggak?” tanya Roni.

   “Jangan tanya! Saya nggak mau mikirin lagi. Mau setan kek, kuntilanak kek. Terserah. Ketahuilah, saya nggak percaya takhayul. Tapi jangan kira saya berani ketemu cewek itu lagi. Dan, kayaknya Irvan betul juga tuh. Kita harus minta maaf sama cewek kita. Siapa tau Tuhan mendengar niat baik kita, dan mau menolong kita.”

   Semua diam. Masing-masing terbang bersama lamunannya. Sementara di luar hujan masih terus turun. Menyebabkan udara semakin dingin menggigit.


•••


   Hari seninnya mereka semua masuk seperti biasa. Becanda di kelas, ngegosip di kantin, godain cewek-cewek yang baru ngedaftar. Mereka sama sekali lupa peristiwa malam minggu kemarin. Juga lupa meminta maaf sama cewek-cewek mereka.

   Yeah, kenangan buruk masa lalu kan lebih baik dilupakan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Designed By Galihghung
2009 - 2016