Sekilas

Minggu, 22 Januari 2017

Lupus - 02 Pinang Kenangan


“Lupus, Puuuss....!” pekik Lulu dari ruang tamu. Lupus yang lagi asyik dengerin Pain’s so Close to Pleasure-nya Queen di kamar tidur. Aduh,Lulu gimana sih. Baru juga datang dan mencoba rileks sedikit, sudah diteriaki macam Tarsan begitu. Nggak tau ya, kalau Lupus lagi capek berat?

   “Saya lagi tidur. Nyenyak sekali!” balas Lupus dari kamar. Lulu yang berkoar-koar macam cucak rawa,jadi bengong. Keruan menyerbu kekamar Lupus.

   “Jangan norak! Itu ada Mas Beni. Katanya ada rapat er-te nanti malam,” makinya sambil melempar majalah yang sejak tadi dibacanya ke arah Lupus. Sempat geli juga melihat gaya Lupus yang pura-pura tidur, tapi matanya mengintip dari balik bantal.

   Lupus bangkit dengan malas. Pasti mau rapatin soal perayaan 17 Agustusan. Lupus suka keki,abisan dipaksa untuk ikut setiap perlombaan. Lantaran di er-te Lupus, cowok remajanya Cuma sedikit. Sedang pertandingan yang diadakan lumayan banyak. Ada balap karung, voli, basket, bulu tangkis dan sejenisnya. Jadi untuk membikin regu, terpaksa orang-orang yang nggak bakat olah raga macam Lupus, diikutsertakan juga. Walhasil, Lupus belakangan ini jadi mendadak rajin olahraga. Lari pagi, angkat halter,push up. Kayak Rocky. Tapi besok-besoknya, badanya jadi panas dingin. Meriang.

   Makanya dia jadi menggerutu terus.

   Apalagi si Lulu, adiknya yang mulai gede itu, dari hari ke hari selalu nyeritain temen-temennya. Ya yang cowok, ataupun yang cewek. Kayaknya bangga banget baru jadi remaja aja. Seperti kaliini, ketika Lupus lagi kesel banget gara-gara ulangan kimia dapet angka delapan ketawa (aliastiga), Lulu dengan tanpa peduli dengan situasi, maen ngocol aja.

   “Pus, ogut punya masalah nih. Rada pelik juga. Tolong dong pecahin...,” rayunya (sedikit) manja. Belum apa-apa Lupus udah suntuk duluan. Pasti soal cowok lagi, gerutu Lupus. Lulu memang baru masuk SMA, dan baru dapet temen cowok banyak banget. Maka Lupus pun berlagak nggak denger. Gayanya bak aristokrat sejati. Memandang lurus, kaku, dengan tangan didekap erat-erat.

   Dasar Lulu kalau jailnya kumat, dengan sekali sentak, jari jemarinya yang mungil menekan tulang iga Lupus kuat-kuat. Kontan Lupus menjerit histeris. Wong dia paling gak tahan kalo dikelitikin.

   “Topan badai, jangan begitu dong caranya!”protes Lupus sambil mundur teratur. Keki jugadia disentak seperti itu. Tapi gimana mau tega membalas kalau udah ngeliat Lulu nyengir-nyengir kayak kuda begitu. Lulu pun terus cekikikan sampai matanya ngilang. Senang bikin Lupus knock-out. Tapi belum lagi habis tawanya, tiba tiba ada benda aneh yang ngujubilah bin jalik baunya nekat menjejal di hidungnya. Lulu sempat terpana. Bau apa ini? Rasanya belum pernah tercium seumur-umurnya. Ketika sadar, dia langsung memberontak dan bersin gila-gilaan.

   Gantian Lupus yang ngakak. “Makanya, jangan sok jagoan. Skor sekarang satu – satu. Kamu harus bersyukur, Lu, kaos kaki itu baru tiga hariyang lalu dicuci. Biasanya sampe satu minggu lho.”

   Tapi Lulu jadi marah beneran. Mogok bicara sama Lupus. Satu hari, dua hari... Lupus malah tenang. Bisa tidur enak. Tapi hari ketiga, dia jadi nggak enak sendiri. Sebab kata guru agama, tiga hari nggak teguran sama saudara, bisa kualat.Tapi untunglah, hari keempat, dia mau bicara. Itu juga sesudah melunasi ‘upeti’ pada Lulu berupa cokelat toblerone empat rupa, sebagai ganti rugi Lulu yang mendadak kehilangan napsumakannya sejak dijejali kaus kaki beberapa hari silam. Sedih juga Lupus, soalnya jatah jajan dia juga ludes, lantaran harga toblerone yang mahal. Terpaksa beberapa hari ini di sekolah dia nggakbisa jajan. Nggak bisa mengulum permen karet lagi. Tapi apa boleh buat, hubungan bilateral harus berlanjut dan perang saudara harus dihentikan.

   Dan sesudah baikan, Lulu mulai lagi dengan ngocol-ngocolnya. “Gini, Pus, kamu kan tau saya baru masuk SMA. Nah biasa deh para senior,seperti juga kamu, cari-cari setori buat ngegaet cewek-cewek baru. Apalagi yang kece kayak saya ini...”

   “Wah, nggak salah denger nih?”

   “Enggak. Tapi, tentu saja saya nggak sembarangan menerima mereka,” lanjut Lulu lagi.“Emang sih ada seorang yang perhatiin saya terus-terusan. Tapi kelihatannya dia malu-malu.Atau malu-maluin, gak jelas juga deh. Sebelumnya saya cuwek aja, tapi lama-lama kok ya kece juga tuh cowok. Tingkah lakunya simpatik deh. Namun sayangnya, dia belum berani negur duluan sama saya. Padahal saya pengen kenalan sama dia.”

   Lupus meluruskan kakinya.

   “aduh, masak saya harus kasih nasihat teruske kamu? Emangnya saya kakek-kakek? Tulis aja masalahmu ke mbak Retno. Nanti kan dijawab,” sahut Lupus malas.

   “Wa... nunggunya kan lama. Ntar keburu cowok itu kecantol cewek lain. Kan gawat!”

   “Ya udah, begini aja. Sebenernya itu tanggung jawab cowok untuk memulai. Kan nggak lucu kalo kamu mulai duluan. Nanti dikira malah cewek murahan. Coba deh, beri perhatian yang lebih dari cowok lainnya. Misalnya kalo dia lagi ngeliatin kamu, kamunya jangan cepat-cepat melengos. Kasih dia senyum. Dikit aja.Atau mungkin juga dia takut sama temen-temen kamu. Soalnya, cowok kan suka grogi kalo deketin cewek yang bergerombol. Nah, coba deh sekali-sekali kamu jalan sendiri. Kali aja dia nekat negur kamu, atau bahkan nyulikkamu ke Blok M minum es teler. Mungkinjuga dia lagi berusaha nyari alamat kamu kemudian datang, atau setidaknya ngirim surat perkenalan. Emang sih, nggak jantan, tapi bales aja. Kali aja itu bisa menancing keberanian dia. Pokoknya liatin aja sikap bersahabat kamu, langsung. Suatu saat pasti keberaniannya akan timbul... Tuh, kan saya mulai kayak kakek-kakek lagi. Udah ah!”

   Lupus yang memang haus dari tadi langsung cabut ke dapur cari minum. Meninggalkan Lulu yang masih termenung. Entah mikir atau lambat daya tangkapnya alias nggak ngerti.

   “Lantas kalau cara itu belum bisa memancing keberaniannya, gimana Pus?” teriak Lulu agak tertahan, takut kedengaran ibunya.

   “Ada jalan yang terbaik dan termudah kalo memang nggak ada jalan lain!” balas Lupus keras dari dapur. Lulu yang tadinya lemas nggak karuan, timbul lagi semangatnya. Lari secepat speedy tikus menghambur ke dapur. Sempat mergokin Lupus yang nyolong es krim Lulu dari lemari es.

   “Hayo ketauan. Tapi kamu boleh abisin kalongasih tau jalan yang terbaik itu!”

   “Begini, kamu tulis kalimat. Isinya singkat: ‘Eh.. sebenernya lu naksir gue nggak sih? –Lulu’. Terus cari rumahnya. Kalo udah ketemu,lempar deh batu yang dibungkus kertas berisi kalimat itu ke jendelanya. Syukur-syukur dia yang baca, bukan pembantunya...”

   Lupus ngeloyor pergi lagi. Lulu bengong, entah untuk yang keberapa kalinya.


•••


   Akhirnya acara klimaks peringatan 17 Agustus tiba. Seru juga. Apalagi acara lomba panjat pinang yang dilumuri oli sebagai penghalangnya. Sedang di pucuk pohon tersebut hadiah-hadiah menarik menunggu calon pemanjat. Baju, celana,permen karet, uang puluhan ribu, be-ha, celana dalam (awas, sensor!), kaca mata cengdem (secengtapi adem!) dan masih banyak hadiah menarik lainnya.

   Lupus yang badannya kurus (tapi seksi) itujadi merasa seperti berada di neraka selama dua Minggu belakangan ini. Betapa tidak, selama itu acara-acara pertandingan antar er-te begitu ketat jadwalnya. Voli, basket, sepak bola, tenis meja,sofbol, bulu tangkis, dan adu kelereng. Jadi bisa dibayangkan, betapa kalang kabutnya Lupus mengikuti dari pertandingan satu ke pertandingan lainnya. Mana dia nggak hobi olah raga. Apalagi main basket. Pegang bola aja udah gemeteran. Belum lagi sepak bola, Lupus mencetak rekor sendiri. Memasukkan bola ke gawang sendiri tujuh kali, tanpa memasukkan ke gawang lawan sekalipun.

   Tapi salah siapa? Lupus memang nggak bakat olahraga. Satu-satunya olahraga yang dia sukai hanya berenang. Itu juga kebanyakan ngecengnya daripada olahraganya.

   Dan sekarang ini Lupus lagi mikir, gimana cara naik pohon pinang tersebut dengan empat rekannya tanpa terpeleset. Dua kelompok dari ertelain sudah membuktikan kegagalan mereka. Bayangkan, baru tiga orang berjajar ke atas, kemudian satu rekannya naik lagi. Tak berapalama, keempat-empatnya merosot ke bawah. Lupus Cuma bengong. Dengan badannya yang langsing itu, apa lagi selama dua Minggu ini berat badannya turun dua kilo (aslinya sih, yaa... ada sih kalo cuma satu atau dua ons!), mana sanggup memanggul beban empat orang rekannya di bahu.

   Dan saatnya pun tiba. Lupus dan empat rekannya briefing sebentar kayak pemain voli yang berhura-hura setelah briefing singkat dengan pelatihnya. Dua orang cowok yang berbadan besar, bertugas sebagai pondasi pertama dan kedua. Kemudian disusul oleh dua temannya yang lain. Agaknya dewi fortuna sedang bersama mereka, karena keempat rekan Lupus tetap kokoh berpegang pada batang pinang dalam posisi berjejer ke atas. Tinggal harapan adapada Lupus. Apakah dia sanggup untuk memanjat pohon tersebut, yang hadiahnya tinggal beberapa sentimeter lagi? Satu orang terlewati, dua,tiga, empat. Penonton berdecak kagum. Histeria massa terjadi. Dukungan terus mengalir. Dan Lupus hampir menyentuh pucuk pohon ketika tiba-tiba terdengar teriakan yang amat dikenalnya. Lupus menoleh ke bawah. Tampak Lulu menggandeng cowok yang sepertinya membawa kamera video.

   “Lupuuuuss... ini lho cowok yang ogut lemparin batu kamarnya!” teriak Lulu nyaring sekali.Lupus kaget setengah mati. Kontan pegangannya mengendur, dan dia melorot ke bawah diikuti oleh keempat rekannya yang di bawah. Lupuspun mendarat darurat di tanah, tertimpa seorang rekannya yang berbadan besar. Lupus pingsan.

•••


   “Pus, Lupus... mau nonton nggak film dokumentasi yang dapat piala citra di FFI ’86? Bagusdeh!” tegur Lulu lembut, ketika Lupus lagi istirahat total di kamarnya.

   “Ya, bolehlah...,” jawab Lupus lemah. Terus terang, bukannya alergi sama film Indonesia, tapi dia memang lagi nggak enak badan setelah kejadian sial beberapa hari yang lalu. Terpaksa terus terusan berbaring di atas tempat tidur selama tiga hari.

   Lulu pun dengan sigap memasang kaset video tersebut. Lupus menunggu di kursi panjang. Dan dia bengong ketika membaca judul film di layarTV, Lupus, dalam film PERJUANGAN TANPA AKHIR. Dan isinya ternyata rekaman ketikaLupus jatuh merosot dari pohon pinang padaperayaan hari kemerdekaan kemarin.

   Untuk kedua kalinya Lupus pingsan.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Designed By Galihghung
2009 - 2016