Sekilas

Minggu, 22 Januari 2017

Lupus - 01 Anak Baru di Kelas Bio

 
Anak baru selalu menarik untuk diledek, dikerjain, atau sekedar dipelototin. Apalagi kalau tampangnya cakep. Dan di SMA Merah Putih kejadiannya memang begitu. Ada anak baru, cakep. Anak itu mulai masuk pagi ini. Lucu deh, jam enam pagi udah nyampe di sekolah. Bawa tas gede, bawa termos plastik, dan rambut di kuncir. Mungkin saking takutnya datang terlambat, subuh – subuh dia sudah mandi sendirian (iya dong, masak dimandiin?), sarapan roti sepotong, dan langsung berangkat. Maminya sempet juga ngebilangin kalau sekarang masih kepagian untuk berangkat sekolah. Tapi anak baru itu tetap ngotot. Soalnya kalau dia datang pas anak – anak udah rame, takut dikerjain.

   Tapi sekarang dia baru nyesel. Terpaksa cengak – cengok sendirian di depan pintu gerbang yang belum dibuka. Wah, kok masih sepi? Apa sekolah lagi libur? Pikirnya bingung.

   Anak baru itu berusaha melongok – longokkan kepalanya ke dalam halaman sekolah. Kali – kali aja ada makhluk yang berkeliaran. Tapi tetap sepi. Setelah beberapa saat, dia menghela nafas, sambil duduk di pot gede di depan pintu gerbang. Melamun sendirian. Ini hari Minggu apa bukan sih? Pikirnya sangsi.

   Selagi khusuk termenung, tiba – tiba terdengar suara ember tumpah. Anak baru itu kaget, kemudian melongok ke dalam sekolah.

   “Hei.... Mas, Mas, kok pintunya masih digembok? Hari ini libur, ya?” teriaknya pada penjaga sekolah yang lagi asyik ngebersihin lantai.

   Penjaga sekolah itu rada kaget diteriakin begitu, “Eh, Eneng bikin kaget aja. Jadi tumpah tuh embernya...”

   Anak baru itu bengong. Lho, kok jadi dia yang dituduh numpahin ember?

   “Buka dong, Mas, saya mau masuk.”

   “Kalo mau masuk bilang dong, jangan tumpahin ember segala, gerutu penjaga itu sambil tergopoh – gopoh berlari ke arah pintu gerbang. Sempet juga berakrobat-ria, gara – gara menginjak sabun. Untung sebelum jidatnya kejeduk tiang, dia cukup sukses mengendalikan diri.

  “Ini apa sudah jam tujuh, ya?” tanyanya sambil membuka pintu.

   “Belum. Masih jam enam kok. Memangnya kenapa?”

   “Jam enam? Astaga, kok Eneng udah dateng? Dapet tugas piket, ya? Atau mau bantuin saya ngepel?”

   Anak itu cuma nyengir.

   “Enggak kok, saya cuma takut terlambat. Saya anak baru di sini. Eh, Mas, kelas II A2 itu yang mana sih?”

   “Oo, anak baru? Itu kelas II A2 di ujung koridor, dekat WC. Cari aja kelas yang paling dekil, yang paling banyak permen karetnya. Itu memang kerjaan Lupus, setan kecil nakal yang suka sekali makan permen karet dan membuang ampasnya sembarangan. Kan ngebersihin ampasnya susah. Nanti kalo ketemu Lupus, bilang aja salam kompak dari Mas...,” cerocos penjaga sekolah itu.

   “Lupus?”

   “Iya. Yang wartawan itu.”

   Anak baru itu manggut – manggut. Lalu berjalan menuju ke kelas.

   Sesampainya di kelas, dia sempet bengong.

   Buset, kelas kok dekil amat? Apa salah masuk?

   Jangan – jangan ini WC-nya?

   Tapi sebetulnya kelas Lupus nggak dekil – dekil amat. Cuma akan baru itu emang dulunya pindahan dari sekolah swasta di Semarang yang elit. Jadi rada heran juga ngeliatin kelas Lupus yang bujubune jembernya. Apalagi dindingnya ditempeli tulisan sableng gede – gede macam ‘Dilarang Nyontek Kecuali Kepepet’ dan lain sebagainya.

   Setelah puas ngeliatin segala sesuatu yang serba aneh di kelas itu, sang anak baru kemudian mengambil tempat di pojokan belakang dan duduk dengan manisnya. Menunggu teman – teman lain yang belum datang. Iseng – iseng dia menarik sebuah buku dari dalam tasnya yang gede, dan asyik membaca.

   “Heh, pindah!” tiba – tiba ada suara galak di sampingnya. Anak itu kaget, lalu menatap ke seseorang yang berdiri di sampingnya. Duile, galak amat?

   “Eh, kamu ya yang namanya Lupus? Anak baru itu menyapa Lupus.

   “Kalo mau kenalan jangan gitu donk caranya. Pake ngedudukin bangku orang segala. Kirim – kirim surat permohonan dulu kek..., baru kita kenalan!” Lupus menjawab galak.

   Anak itu mengulurkan tangannya,” Nama saya Denny. Saya anak baru di sini....”

   “Denny?” Lupus heran. “Cewek kok namanya Denny? Ada – ada saja kamu ini. Mau nyamar jadi cowok ya, biar bisa kenalan sama saya? Lain kali kalo ngasih nama yang bener dong. Pilih kek nama yang lebih cocok buat cewek. Misalnya Bambang..

   ” Anak itu bengong. Tapi belum sempat berbuat sesuatu, Lupus udah nyerocos lagi. “Eh, udah deh. Minggir dulu ke sana. Ini bangku saya. Saya lagi ada urusan penting.

   Kembali Lupus mencoret – coret sesuatu di kertas. Denny berusaha mengintip, busyet tulisannya..., jelek amat? Kayak ceker ayam.

   “Hei, ngapain ngintip – ngintip?” bentak Lupus sambil menutup kertasnya. “Mau ngatain tulisan saya jelek, ya?”

   “Ah, enggak.. enggak...” Denny mundur perlahan dengan takut – takut.

   “Heran, temen – temen yang lain juga suka bilang tulisan saya samaan sama tulisannya si Meta. Wah, apa tulisan saya udah segitu jeleknya sampe pada tega nyamain dengan tulisan Meta?” cerocos Lupus.

   Denny Cuma bengong.

   “Saya nih lagi sibuk bikin surat cinta,” lanjut nya lagi,” buat ngerjain si Boim. Tau Boim, kan? Itu lho yang kakinya kayak kue semprong. Ceritanya dia tuh sering surat – suratan sama anak kelas satu yang masuk siang. Ya, dia telah menjalin hubungan bisnis yang mesra dengan anak siang itu. Biasanya sepulang sekolah dia sengaja naro surat ini di laci bangkunya, dengan harapan bakal dibaca sama anak siang yang duduk di situ. Nah, sekali ini saya pengen bikin balesannya biar dia girang. Biar dia nyangkain dapet balesan. Soalnya kasian lho..., udah sepuluh kali dia nulis surat, nggak pernah dibales. Makanya saya bela – belain bangun pagi untuk bikinin balesannya. Yah, itung – itung nolongin orang yang lagi sengsara lah...”

   Kemudian Lupus langsung melipat dan memasukkan kertas itu ke laci Boim.

   “Apa sih isinya?” tanya Denny takut – takut.

   “Anak kecil nggak boleh tau!” Lupus melotot. “Mendingan cuci kaki terus tidur! Awas ya kalo berani – beranian ngebaca surat itu! Soalnya ini termasuk rahasia negara, enggak boleh ada orang yang tahu kalo saya bikin kejutan sama si Boim. Kejutannya begini, di surat itu saya tulis kalo Boim besok ditungguin sama anak siang sekitar jam satu di dekat pasar Palmerah. Mau diajak kencan. Nah, si Boim kan pasti dengan semangat ’45 udah nungguin di pasar yang yang bau itu dua jam sebelum pertandingan dimulai...”

   “pertandingan apa?”

   “Ya, itu.... Boim melawan anak siang. Tau sendiri, kan, surat itu palsu. Dia pasti kelimpungan nungguin anak siang yang nggak dateng – dateng. Hehehe... kena lu si Boim gue kerjain... Eh, saya kok jadi cerita – cerita ke kamu, ya? Udah deh, sana. Anak – anak udah mulai dateng tuh!”

   Segerombolan anak – anak masuk kelas. Kelas jadi ramai.

   Denny mulai kumat rasa takutnya. Ini karena ada beberapa pasang mata menatap ke arahnya dengan pandangan asing. Denny melirik ke Lupus untuk minta perlindungan. Tapi Lupus cuwek.

   “Wah, cewek dari mana nih, berani – beranian masuk kelas kita.” Aji buka suara.

   “Iya, ya, lumayan kece lho....” Boim menimpali sambil jelalatan kayak maling jemuran.

   “Jangan – jangan anak baru. Kita kerjain, yuk?” tukas Gito.

   Boim langsung ambil ancang – ancang.

   Denny makin pucat.

   “Eh, Lupus, saya duduk di sini, ya? Kan di sebelah kamu kosong. Saya takut sama temen – temen kamu itu, kok tampangnya sangar – sangar banget kayak nggak pernah ngeliat cewek,” pinta Denny dengan wajah ketakutan. Tapi Lupus menolak.

   “Wah, enggak boleh! Kamu mendingan duduk di sana aja sama Meta dan Utari. Kan kecil – kecil tuh. Saya sih lebih suka duduk sendiri. Selain itu ya tau sendiri, kan, saya nggak bisa nerima orang yang belum saya kenal banget.

   Wajah Denny memerah. Tubuhnya gemeteran. Apalagi ketika melihat tingkah laku Boim yang mulai gerayapan nggak karuan.

   “Tolonglah, Pus. Saya takut nih. Saya denger dari petugas sekolah katanya kamu suka permen karet. Nanti pas istirahat saya kasih deh.“ Denny kembali memohon. Matanya mulai berkaca – kaca.

   “Kamu jangan coba – coba nyogok, ya! Pokoknya kalo saya bilang enggak bisa, ya nggak bisa.” Lupus tetap menolak. Denny akhirnya ngalah. Dengan langkah gontai, dia menghampiri bangku Meta. Menaruh tas, dan duduk dengan takut – takut.

   Boim makin gila – gilaan.

   “Ai... ai... kok bermuram durja sih? Ike jadi enggak enak nih. Ulurkan tanganmu, mari kita berkenalan. Saya Boim, perjaka terkece di kelas ini...,” Boim bikin gebrakan sombong, sampe membusungkan dada segala. Yang lain jadi ikut – ikutan. Otomatis kelas jadi ramai. Anak baru itu dikerjain abis – abisan. Disuruh macam – macam, sampe akhirnya dipaksa untuk memperkenalkan diri di muka kelas. Lengkap dengan bawaannya, termos plastik, tas gede, dan rok kedombrangan.

   “Ayo dong ngomong, kok malah mejeng di situ? Kamu pikir dengan begitu bisa lebih kece dari saya, ya?” Fifi Alone, artis kapiran mulai angkat bicara ngeliat Denny Cuma diam aja di muka kelas.

   Denny masih gugup. Tapi ketika dilihatnya Fifi bakal ngebentak lagi, dia langsung ngomong, “Eng... anu, nama saya Deniati, tapi akrab dengan panggilan Denny. Saya pindahan dari Semarang, ikut orang tua... cita – cita saya sebetulnya banyak... tapi takut dikira kemaruk, ngerampas lapangan kerja orang laen, akhirnya saya cukup puas untuk jadi astronot saja...”

   Anak – anak langsung pada meng-woo. Teriak – teriak keki. But the show must go on, dan Denny tancap terus.

   “...eng, bintang saya virgo. Kepribadian biasa-biasa saja, artinya nggak ada yang terlalu istimewa, kecuali menolong orang yang terkena serangan jiwa macam... eh-maaf, maksud saya Boim...”

   Boim ngamuk – ngamuk, tapi anak baru itu yang mulai tumbuh keberaniannya langsung tan- cap gas.

   “... Hobi saya banyak. Termasuk memanjat jambu tetangga. Tapi itu dilakukan kalau bener – bener kepengen. Terus... kata mutiara: don’t judge a boy by his kolor. Terima kasih, rasanya keterangan saya cukup segitu dulu. Nanti kalo ada waktu bisa dilanjutin, walau dengan catatan...”

   Anak – anak serentak berteriak, ”Nggak janjiiiii.... uuu... kuno!”

   Tapi Denny dengan tanpa perasaan dosa malah berlalu ke bangkunya. Duduk bertiga sama Meta dan Utari. Tepat pada waktu Bu Sutartinah – guru biologi – masuk. Yang langsung berkata dingin. “ Yak, anak – anak yang manis, silakan kumpulkan ke depan semua catatan, text book, dan segala sesuatu yang berbau biologi. Kita adakan ulangan dikte yang berkenaan dengan pelajaran minggu lalu, sebutkan fungsi dari...”

   Anak – anak langsung pada kelimpungan. Membongkar – bongkar isi tas untuk nyari pulpen, kertas, dan berebut mengumpulkan buku teks beserta catatan ke muka kelas. Boim malah sempet ngompol segala, saking paniknya. Bu Sut ini memang hobi banget bikin surprise – surprise hebat. Anak – anak yang nggak siap belajar sering mengutuk habis – habisan. Termasuk Lupus yang semalam nggak sempet belajar gara – gara sibuk nyari kodok sama si Gusur di sawah yang becek.

   Dan bisa ditebak, wajah anak – anak serentak berubah tegang. Sementara Bu Sut dengan tanpa perasaan, asyik mendikte dari satu soal ke soal lain, tanpa memberi kesempatan anak – anak berlama – lama mikirin jawaban. Ada juga beberapa anak yang sempat melakukan ‘transaksi’. Tinggal Lupus yang duduk sendirian jadi kebingungan. Negara tetangga di kanan kiri juga nggak ada yang mau bantuin. Wah, pada tega!

   Yang lebih ngeselin lagi, si anak baru itu nampak tenang sekali wajahnya. Terus asyik mengerjakan dari satu soal ke soal lain. Malah sempat beberapa kali memberi contekan pada teman – teman di dekatnya. Si Lupus jelas keki. Sok tau banget tu anak! Tapi sempet nyesel juga, kenapa tadi nggak dibiarin aja makhluk centil itu duduk di sebelahnya? Paling tidak kan dia bisa ikutan nyontek. Masih punya harapan. Daripada seperti sekarang ini, Cuma bisa berbengong-ria di pojokan.

   Waktu demi waktu berlalu. Dan saat yang menyebalkan itu pun berakhir. Suasana kelas menjadi riuh. Riuh oleh anak – anak yang berebut mengumpulkan kertas jawaban. Dengan langkah gontai, Lupus menyelipkan kertas jawabannya di meja Bu Sut. Benar – benar memalukan, dia Cuma bisa jawab empat dari sepuluh nomor yang diberikan!

•••

   Saat istirahat, Denny jadi dirubung oleh teman – teman Lupus. Beberapa anak secara tulus mengucapkan terima kasih atas bantuannya waktu ulangan bio tadi. Denny jadi dewi penyelamat.

   Lupus pun ikut menghampiri,

   “Wah, saya nyesel nolak kamu duduk sama saya. Kamu anak pinter, ya?”

   “Ah, enggak. Kebetulan aja soal ulangannya sudah sering diajarkan waktu di Semarang,” jawab Denny tersipu.

   “Enggak usah merendah. Kita semua mengakuinya kok. Eh, kalo kamu mau duduk sama saya, boleh lho. Jangan malu – malu. Oya, sekarang kamu ada acara?”

   “Enggak tuh. Memangnya kenapa?”

   “Saya mau ngajak ngebakso. Kamu kan kan sekarang lagi punya duit, kan?”

   Denny tertawa. Dikira mau ditraktir
•••

   Besoknya, anak baru itu datang rada siangan. Beberapa menit sebelum bel berbunyi. Anak – anak pun sudah nampak bersahabat. Nggak seganas kemarin. Cuma Boim yang noraknya nggak ilang – ilang.

   Tapi Denny cuwek. Dengan enteng, langsung berjalan menuju bangkunya yang di belakang. Di sebelah Lupus.

   “Eh, Lupus belum datang, ya?” tanyanya pada Rosfita yang duduk di depan.

   “Tadi udah. Lagi jalan –jalan kali,” Rosfita menjawab sambil lalu.

   Denny pun duduk di kursinya. Menunggu bel masuk. Tetapi sesaat kemudian, dia merasa seperti ada sesuatu yang melekat di roknya. Dengan cepat dia bangkit, dan... ya ampun! Siapa yang sengaja menempelkan sisa permen karet di bangkunya?

   Wajah nakal Lupus langsung membayang di benaknya. Ya, siapa lagi kalo bukan setan kecil itu? Pantesan nggak ada yang betah duduk dengan dia!

   Dan Denny pun cuma bisa berteriak kesal setengah menangis, “Lupus jeleeeeeeeeeek!!!!”

   Sementara Lupus sedang menghilang entah ke mana....

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Designed By Galihghung
2009 - 2016