Sekilas

Rabu, 26 Juni 2013

Proses Pembuatan Bungkil Kedelai

1.1  Latar Belakang

       Kedelai merupakan salah satu tanaman sumber utama protein nabati dan minyak nabati yang paling baik serta sebagai sumber lemak, vitamin, mineral dan serat. Kandungan protein berkisar 30-40%, karbohidrat 34,8%, lemak 18,1% dan masih mengandung zat gizi yang lain sehingga mempunyai potensi yang cukup baik untuk memenuhi kebutuhan nutrisi bagi ternak, khususnya kebutuhan protein. Selain itu kedelai merupakan sumber protein nabati yang efisien, dalam arti bahwa untuk memperoleh jumlah protein yang cukup diperlukan kedelai dalam jumlah yang kecil.

       Teknologi pengolahan pakan merupakan dasar teknologi untuk mengolah limbah pertanian, perkebunan maupun agroindustri dalam pemanfaatannya sebagai pakan. Pengolahan pakan disini bertujuan untuk meningkatkan kualitas, utamanya efektifitas cerna, utamanya untuk ternak ruminansia serta peningkatan kandungan protein bahan. Beberapa alternatif pengolahan dapat dilakukan secara fisik (pencacahan, penggilingan dan atau pemanasan), kimia (larutan basa dan atau asam kuat), biologis (mikroorganisme atau enzim) maupun gabungannya.

        Dengan jumlah kandungan nutrisi yang dimiliki oleh kedelai cukup baik, terutama bagi ternak  dan adanya teknologi pengolahan untuk mengolah limbah yang dihasilkan dari kedelai tersebut yang dapat dimanfaatkan sebagai pakan ternak maka pemanfaatan limbah kedelai untuk dijadikan bungkil menjadi alternatif yang baik dengan mengingat kandungan nutrisi yang dimilikinya. Faktor lain seperti memiliki kandungan phosfor lebih rendah dibandingkan dengan bungkil biji kapas yaitu rata-rata 0,63%, seperti biji kedelai tidak kaya riboflavin tetapi kandungannya lebih tinggi dibandingkan dengan jagung dan butiran lainnya, kandungan niacin tidak tinggi, kandungan thiamin bungkil kedelai sama dengan butiran lainnya dapat menjadi alas an untuk proses pembuatan bungkil kedelai sebagai pakan ternak.

1.2 Maksud Dan Tujuan

      Dalam pembuatan makalah ini kami memiliki maksud dan tujuan, yaitu sebagai berikut :

1)      Mengetahui proses pengolahan bungkil kedelai

2)      Mengetahui kandungan nutrisi bungkil kedelai

1.3  Identifikasi Masalah

        1. Apa yang dimaksud Bungkil kedelai?

        2. Bagaimana proses pembuatan bungkil kedelai?

        3. Apa saja kandungan nutrisi pada bungkil kedelai?

II

Pembahasan

     Bungkil kedelai merupakan limbah pembuatan minyak kedelai, mempunyai kandungan protein ± 42,7% dengan kandungan energi metabolisme sekitar 2240 Kkal/Kg, kandungan serat kasar rendah, sekitar 6%, tetapi kandungan methionin rendah. Penggunaan bungkil kedelai dalam ransum ayam dianjurkan tidak melebihi 40%. Walaupun dalam penggunaannya sangat dominan, akan tetapi memiliki zat anti nutrisi yang ada pada Kacang kedelai mentah mengandung beberapa trypsin, yang tidak tahan terhadap panas, oleh karena itu sebaiknya kacang kedelai diolah lebih dahulu.

            Selain mengandung protein, kedelai juga mengandung zat besi, kalsium, vitamin A dan vitamin B1. Protein kedelai merupakan satu-satunya leguminosa yang mengandung semua asam amino esensial. Asam amino tersebut tidak dapat disintesis oleh tubuh, jadi harus dikonsumsi dari luar. Meskipun kadar minyaknya sekitar 18%, tetapi ternyata kadar lemak jenuhnya rendah dan bebas terhadap kolesterol serta rendah nilai kalorinya.

        Bungkil kedelai mempunyai sumber protein yang cukup tinggi terutama untuk protein kasarnya, sehingga kurang baik jika diberikan terlalu banyak. Kedelai mentah mengandung beberapa penghambat tripsin. Penghambat tripsin ini (antitripsin) tidak tahan panas, sehingga bungkil kedelai yang mengalami proses pemanasan terlebih dahulu tidak menjadi masalah dalam penyusunan ransum untuk unggas. Kualitas bungkil kedelai ditentukan oleh cara pengolahan. Pemanasan yang terlalu lama dapat merusak kadar lisin.

          Bungkil kedelai memiliki kandungan zat nutrisi yaitu 4,9% abu, 16,6% lemak kasar, 60% serat kasar, 26,1% BETN dan 32,4% protein kasar. Protein yang terkandung dalam bungkil kedelai cukup tinggi sehingga dalam penyusunan ransum bungkil kedelai digunakan sebagai sumber protein. Kualitas bungkil kedelai tergantung pada proses pengambilan minyaknya, varietas kacang kedelai dan kualitas kacang kedelainya.
Bungkil kedelai mengandung protein yang cukup tinggi, sehingga kedua bahan tersebut digunakan sebagai sumber utama protein pada pakan unggas, disamping pakan lainnya.

         Persyaratan mutu standar bungkil kedelai meliputi kandungan nutrisi dan batas tolerasi aflatoxin. Persyaratan mutu standar bungkil kedelai yang harus dipenuhi menurut SNI 01-2904-1996 adalah sebagai berikut:

Mutu I

Mutu II

Kadar air (%) maksimum

12

12

Protein kasar (%) minimum

46

40

Serat kasar (%) maksimum

6,5

9

Abu (%) maksimum

7

8

Lemak (%) maksimum

3,5

5

Calsium (%)

0,2-0,4

0,2-0,4

Fosfor (%)

0,5-0,8

0,5-0,8

Aflatoxin (ppb) maksimum

50

50

Proses Pembuatan Bungkil Kedelai (Harris dan Karmas, 1989)

Sekitar 50 % protein untuk pakan unggas berasal dari bungkil kedelai dan pemakaiannya untuk pakan ayam pedaging berkisaran antara 15 – 30%, sedangkan untuk pakan ayam petelurbekisaran antara 10-25% (Wina, 1999). Kandungan protein bungkil kedelai mencapai 43 – 48% bungkil kedelai juga mengandung zat antinutrisi seperti tripsin inhibitor yang dapat mengganggu pertumbuhan unggas, namun zat anti nutrisi tersebut akan rusak oleh pemanasan sehingga aman untuk digunakan sebagai pakan unggas (Boniran S, 1999).

  1. Mula-mula kedelai disortasi untuk memilih kedelai yang baik, membuang benda asing dan kedelai yang rusak atau pecah.
  2. Kemudian kedelai direndam selama 8 – 16 jam, dan direbus 30 menit.
  3. Setelah itu, kedelai ditiriskan dan dipisahkan kulitnya.
  4. Lalu dikeringkan dengan dijemur atau menggunakan oven dengan suhu 50 – 60OC dan digiling halus sehingga diperoleh tepung kedelai. (Boniran S, 1999)
  1. Memilih Kedelai yang baik

Benih yang baik adalah berukuran besar, tidak cacat, berwarna seragam (putih, kekuning-kuningan). Biji kedelai terdiri dari 7,3% kulit, 90,3% kotiledon (isi atau “daging” kedelai) dan 2,4% hipokotil.

2. Proses Perendaman

Kedelai merupakan sumber protein paling baik akan tetapi, ada faktor-faktor penghambat dalam pengolahan kedelai sehingga harus diperhitungkan optimasi prosesnya. Variabel tetap yang digunakan adalah lama perebusan 20 menit, suhu perebusan 90°C, waktu penggilingan konstan, berat bahan 500 gram, perbandingan berat air : berat kedelai = 5:1. Sedangkan variabel berubahnya lama perendaman (1, 2, 3, 4, dan 5 jam) dan suhu perendaman (40, 50, 60, 70, dan 80°C). Pertama timbang bahan, rendam sesuai variabel, cuci kedelai, giling bersamaan dengan penambahan air sehingga terbentuk bubur.

Masak bubur tersebut dan suhu dijaga konstan. Saring dan ambil ampasnya. Ampas dikeringkan dalam oven kemudian dianalisa kadar proteinnya mengunakan metode kjedahl. Dari percobaan diperoleh hubungan % protein tak terekstrak dengan waktu dan suhu perendaman. Semakin lama waktu perendaman dan semakin tinggi suhu perendaman % protein tak terekstrak semakin menurun. Pada penelitian kami, variabel optimum dicapai pada lama perendaman 5 jam dan suhu perendaman 600C.(yuliana.2009).

3. Pemisahan Kulit / Pengupasan Kulit Biji Kedelai

Proses pengupasan secara tradisional memiliki beberapa permasalahan seperti kerugian terhadap waktu serta kualitas kupasan yang kurang maksimal. Perancang mesin pengupas kulit ari biji kacang kedelai disertai mekanisme pemisah antara biji dan kulit arinya bertujuan untuk meningkatkan kualitas dan kuantitas proses pengupasan. Mesin ini menggunakan sistem gesek dalam proses pengupasan, dimana pengupasan terjadi akibat adanya gesekan antara dua batu gerinda sebagai bidang gesek dengan biji kedelai. Proses pemisahan biji dengan kulitnya menggunakan media air yang mengalir.

4. Proses Pengeringan

Pada umumnya pengeringan kedelai di Indoneseia dilakukan dengan cara menjemur dibawah sinar matahari. Cara ini mempunyai beberapa kelemahan salah satunya yaitu, sangat tergantung pada keadaan cuaca. Salah satu cara untuk mengatasi kelemahan tersebut adalah dengan menggunakan mesin pengering diantaranya mesin pengering tipe bak. Salah satu keuntungan penggunaan mesin pengering adalah dapat diaturnya kondisi pengeringan sesuai dengan yang dikehendaki. (Ali,norizon.2011).

5. Proses Penggilingan

Hasil gilingan kedelai yang dihasilkan dapat dimanfaatkan untuk mendapatkan minyak kedelai dengan melakukan pengolahan lebih lanjut. Dari pembuatan minyak kedelai dihasilkan bungkil kedelai tanpa kulit dengan kadar protein 40 – 50 persen. Bungkil ini dapat dibuat tepung, isolat dan konsentrat protein kedelai. Karena sifat fungsional yang baik, produk-produk tersebut banyak digunakan dalam industri sebagai bahan formulasi berbagai makanan. Disamping dari bungkil, tepung kedelai dapat juga dibuat dari biji kedelai utuh.

III

Penutup

3.1 Kesimpulan

  1. Bungkil kedelai adalah produk hasil ikutan penggilingan biji kedelai setelah diekstraksi minyaknya secara mekanis (ekspeller) atau secara kimia (solvent).
  2. Protein yang terkandung dalam bungkil kedelai cukup tinggi dan kualitas bungkil kedelai tergantung pada proses pengambilan minyaknya, varietas kacang kedelai dan kualitas kacang kedelainya.
  3. Proses pembuatan bungkil kedelai diantaranya; memilih kacang kedelai yang baik, lakukan perendaman, pengupasan kulit, pengeringan, dan penggilingan.

3.2 Saran

  1. Dalam pembuatan bungkil kedelai sebaiknya memenuhi persyaratan standar mutu bungkil kedelai sesuai SNI agar kualitas terjamin.
  2. Proses pembuatan sebaiknya dilakukan seteliti mungkin agar menghasilkan bungkil kedelai yang sesuai harapan.
  3. Pada proses pengeringan untuk lebih efektif dapat diganti dengan menggunakan mesin pengering.

Daftar Pustaka

Ali, Ahmad Jakfar. 2006. karakteristik Sifat Fisik Bungkil Kedelai, Bungkil Kelapa Dan  Bungkil Sawit.

http://repository.ipb.ac.id/bitstream/handle/123456789/32619/D06aja1.pdf

http://balitnak.litbang.deptan.go.id/index.php?option=com_phocadownload&view=category&id=59:3&download=922:3&Itemid=1

Sumber : Suryadi’s blog : little.16mb.com

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Designed By Galihghung
2009 - 2016